Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kehidupan Serangga

Rabu, 28 Maret 2012
Secara umum terdapat tiga faktor yang mempengaruhi pertumbuhan serangga, yaitu faktor internal, faktor external dan faktor makanan. 
Faktor Internal
Kemampuan berkembang biak (reproductive potensial) akan menentukan tinggi rendahnya, populasi hama. Apabila di telusuri lebih lanjut, kemampuan berkembang biak itu bergantung kepada kecepatan berkembang biak (rate of multiplication) dan perbandingan sex ratio serangga hama. Kemudian kecepatan berkembang biak ditentukan oleh keperidian (fecundity) dan jangka waktu perkembangan.
a.       Sex Ratio
Serangga hama pada umumnya berkembang biak melalui perkawinan walaupun ada beberapa spesies tertentu yang menghasilkan keturunannya tanpa melalui pembuahan telurnya yang disebut partenogenesis. Perbandingan serangga jantan dan serangga betina atau lebih dikenal dengan sex ratio sangat penting dalam menentukan cepatnya pertumbuhan populasi hama. Sebagian besar serangga mempunyai sex ratio 1:1 yang artinya kemungkinan serangga jantan dan serangga betina yang bertemu kemudian melakukan kopulasi akan lebih tinggi sehingga reproduksi serangga tersebut akan tinggi. Pada beberapa serangga hama tertentu, perbandingan sex ratio tidaklah demikian, contoh pada serangga hama Xylosandrus compactus sex rationya 1:9; pada serangga Hyphothenemus hampei sex rationya 1:59, artinya serangga betina lebih banyak dari serangga jantan. Kemudian pada serangga hama Saissetia nigra dan Saissetia coffeae, telur menetas menjadi serangga betina dan belum ditemukan serangga jantan. Ada lagi yang menyatakan sex ratio itu sebagai sex faktor yaitu perbandingan antara jumlah serangga betina dengan populasi serangga atau :

Sebagai contoh suatu populasi serangga ada 80 ekor di antaranya 40 ekor serangga betina. Jadi sex faktor = 0,5. Apabila sex faktor = 1,0 berarti seluruh populasi betina, maka peluang biakan serangga itu partenogenesis.
b.      Keperidian
Keperidian adalah kemampuan indiviidu betina untuk menghasilkan sejumlah telur. Serangga hama yang mempunyai keperidian cukup tinggi biasanya diketahui dengan faktor luar sebagai penghambat perkembangannya juga tinggi. Baik berupa makanannya, musuh alami, faktor fisik: ataupun faktor kompetisi antara serangga hama itu sendiri dalam memperoleh ruang tempat hidup, memperoleh makanan dan lain sebagainya. Pada serangga hama tertentu meletakkan telur satu per satu dan dalam jumlah yang tidak begitu banyak, namun mayoritas serangga hama akan meletakkan telur secara berkelompok dan begitu menetas akan terjadi kompetisi diantara serangga sendiri. Kompetisi akan terjadi pada individu-individu dalam suatu habitat untuk mendapatkan sumber kebidupan. Kompetisi antar individu dapat terjadi dalam bentuk:
1)      Kompetisi dalam hal makanan
Kompetisi dalam hal makanan biasanva terjadi karena populasi makanan saat itu berkurang, sedangkan populasi serangga stabil atau bahkan meningkat. Akibatnya akan bekerja faktor yang bersifat density dependent, yang berkaitan dengan suplai makanan tersebut, terjadinya penurunan populasi serangga karena meningkatnya mortalitas. Kompetisi diatas dapat dicontohkan pada serangga hama gudang: Tribolium sp., Sitophilus sp. yang suplai makanannya terbatas seperti gudang-gudang dikosongkan sehingga makanan terbatas dan serangga banyak mati. Bagi serangga yang kuat dalam kompetisi itu akan tetap hidup karena serangga tersebut masih mendapat makanan. 
2)      Kompetisi dalam hal ruang gerak 
Kompetisi itu terjadi pada serangga hama yang hidup dan berkembang pada ruang gerak terbatas. Dapat dicontohkan serangga yang hidup pada  lubang gerak. Bila dalam sebuah lubang gerak dihuni oleh 2 ekor larva atau lebih, maka ruang gerak menjadi sempit. Akibatnya serangga yang kuat akan bertahan dan yang lemah akan terdesak dan mati. 
3)      Kompetisi dalam hal tempat berlindung
Kompetisi ini sering dijumpai pada serangga-serangga yang berukuran kecil yang umumnya lemah, tidak tahan sinar matahari langsung, kelembaban yang rendah, hujan lebat dan angin kencang. Jika tempat berlindung  terbatas maka sebagian populasinya akan tertimpa keadaan ekstrim di atas. Akibatnya populasi menurun. Pengaruh lain akibat kompetisi ini adalah menurunnya populasi musuh alami karena berkurangnya inang ataupun mangsa.
c.       Jangka Waktu Perkembangan Serangga
Pada sebagian serangga hama jangka waktu perkembangan dari telur sampai dewasa berlangsung pendek, tetapi pada serangga lain perkembangannya berlangsung lama. Serangga yang mengalami metamorfosa holometabola perkembangan serangga dimulai dari telur-larva-pupa/kepompong-dewasa. Pada serangga yang mengalami metamorfasa hemimetabola atau paurometabola perkembangannya dimulai dari telur-nimfa-dewasa. Kualitas makanan akan berpengaruh kepada pertumbuhan serangga seperti dicontohkan pada serangga Dasynus piperis yang diberi makanan (buah lada) dari varietas Natar mempunyai bobot tubuh yang lebih besar daripada serangga yang diberi makanan dari varietas Cunuk dan Petaling. Hal itu berkaitan dengan perbedaan karbohidrat, protein maupun pipereni pada tiga varietas tersebut. Demikian pula pengaruh makanan terhadap serangga hama diantaranya tercermin dari siklus hidup serangga itu. Pada umumnya serangga yang kebutuhan nutrisinya terpenuhi dan berimbang, siklus hidupnya akan lebih cepat bila dibandingkan dengan serangga hama yang kebutuhan nutrisinya tidak cukup. Berbagai spesies serangga masing-masing mempunyai berbagai spesies  serangga jangka perkembangan bagian serangga yang berbeda-beda pula. Ada serangga yang siklus hidupnya beberapa hari, atau hidup lebih dari satu bulan. Pada Coccus viridis, begitu telur diletakkan maka 11 jam kemudian telur menetas menjadi nimfa.
      Faktor Eksternal
Merupakan faktor yang berhubungan dengan lingkungan tempat hidup serangga. Terdapat tiga faktor eksternal yang mempengaruhi pertumbuhan hama, yaitu faktor abiotik, biotik, dan makanan.
a.       Faktor Abiotik
1)      Suhu/Temperatur
Setiap spesies serangga mempunyai jangkauan suhu masing-masing dimana ia dapat hidup, dan pada umumnya jangkauan suhu yang efektif adalah suhu minimum. Serangga memiliki kisaran suhu tertentu untuk kehidupannya. Diluar kisaran suhu tersebut serangga dapat mengalami kematian. Efek ini terlihat pada proses fisiologis serangga, dimana pada suhu tertentu aktivitas serangga tinggi dan akan berkurang (menurun) pada suhu yang lain (Ross, et al., 1982; Krebs, 1985). Umumnya kisaran suhu yang efektif adalah 15ºC (suhu minimum), 25ºC suhu optimum dan 45ºC (suhu maksimum). Pada suhu yang optimum kemampuan serangga untuk melahirkan keturunan akan besar dan kematian (mortalitas) sebelum batas umur akan sedikit (Natawigena, 1990).
2)      Kelembaban Udara
Kelembaban udara mempengaruhi kehidupan serangga langsung atau tidak langsung. Serangga yang hidup di lingkungan yang kering mempunyai cara tersendiri untuk mengenfisienkan penggunaan air seperti menyerap kembali air yang terdapat pada feces yang akan dibuang dan menggunakan kembali air metabolik tersebut, contohnya serangga rayap. Oleh karena itu kelembaban harus dilihat sebagai keadaan lingkungan dan kelembaban sebagai bahan yang dibutuhkan organisme untuk melangsungkan proses fisiologis dalam tubuh. Sebagai unsur lingkungan, kelembaban sangat menonjol sebagai faktor modifikasi suhu lewat reduksi evapotranspirasi. Selanjutnya tidak ada organisme yang dapat hidup tanpa air karena sebagian besar jaringan tubuh dan kesempurnaan seluruh proses vital dalam tubuh akan membutuhkan air. Serangga akan selalu mengkonsumsi air dari lingkungannya dan sebaliknya secara terus menerus akan melepaskan air tubuhnya melalui proses penguapan dan ekskresi. Dalam hal ini kebutuhan air bagi serangga sangat dipengaruhi oleh lingkungan hidupnya terutama kelembaban udara.
Beberapa penelitian mengenai beberapa ketahanan serangga terhadap kekeringan menunjukkan korelasi yang tinggi dengan keadaan lembab tempat hidupnya. Secara umum kelembaban udara dapat mempengaruhi pembiakan, pertumbuhan, perkembangan dan keaktifan serangga baik langsung maupun tidak langsung. Kemampuan serangga bertahan terhadap keadaan kelembaban udara sekitarnya sangat  berbeda menurut jenisnya. Dalam hal ini kisaran toleransi terhadap kelembaban udara  berubah untuk setiap spesies maupun stadia perkembangannya, tetapi kisaran toleransi  ini  tidak jelas seperti pada suhu. Bagi serangga pada umumnya kisaran toleransi terhadap kelembaban udara yang optimum terletak didalam titik maksimum 73-100 persen. Cuaca yang lembab merangsang pertumbuhan populasi, sedang cuaca yang sangat kering atau keadaan yang banyak hujan menghambat pertumbuhan tersebut. Kebanyakan air, seperti banjir dan hujan lebat merupakan bahaya bagi kehidupan beberapa jenis serangga, termasuk juga berbagai jenis kupu-kupu yang sedang beterbangan, serta dapat menghanyutkan larva yang baru menetas.
3)      Cahaya, Warna, dan Bau
Cahaya adalah faktor ekologi yang besar pengaruhnya bagi serangga, diantaranya lamanya hidup, cara bertelur, dan berubahnya arah terbang. Banyak jenis serangga yang memilki reaksi positif terhadap cahaya dan tertarik oleh sesuatu warna, misalnya oleh warna kuning atau hijau. Beberapa jenis serangga diantaranya mempunyai ketertarikan tersendiri terhadap suatu warna dan bau, misalnya terhadap warna-warna bunga. Akan tetapi ada juga yang tidak menyukai bau tertentu (Natawigena, 1990).
Sumber cahaya dan panas yang utama di alam adalah radiasi surya. Radiasi dalam hal ini radiasi langsung yang bersumber dari surya dan radiasi baur yang berasal dari atmosfir secara keseluruhan. Untuk menjelaskan sifat radiasi di bedakan antara panjang gelombang cahaya dan intensitas cahaya atau radiasi. Pengaruh cahaya terhadap perilaku serangga berbeda antara serangga yang aktif siang hari dengan yang aktif pada malam hari. Pada siang hari keaktifan serangga dirangsang oleh keadaan intensitas maupun panjang gelombang cahaya di sekitarnya. Sebaliknya ada serangga pada keadaan cahaya tertentu justru menghambat keaktifannya. Pada umumnya radiasi yang berpengaruh terhadap serangga adalah radiasi infra merah, dalam hal ini berpengaruh untuk memanaskan tubuh serangga.
4)      Angin
Angin dapat berpengaruh secara langsung terhadap kelembaban dan proses penguapan badan serangga dan juga berperan besar dalam penyebaran suatu serangga dari tempat yang satu ke tempat lainnya. Baik memiliki ukuran sayap besar maupun yang kecil, dapat membawa beberapa ratus meter di udara bahkan ribuan kilometer (Natawigena, 1990). Angin mempengaruhi mobilitas serangga. Serangga kecil mobilitasnya dipengaruhi oleh angin, artinya serangga yang demikian dapat terbawa sejauh mungkin oleh gerakan angin.
b.      Faktor Biotik
  Komponen terpenting dari faktor biotik adalah parasitoid, predator, dan entomopatogen.
1)      Parasitoid
Parasitoid berukuran kecil dan mempunyai waktu perkembangan lebih pendek dari inangnya dengan cara menumpang hidup pada atau di dalam tubuh serangga hama. Dalam tubuh host/inang tersebut, parasitoid mengisap cairan tubuh atau memakan jaringan bagian dalam tubuh inang. Parasitoid yang hidup di dalam tubuh inang disebut endoparasitoid dan yang menempel di luar tubuh inang disebut ectoparasitoid. Parasitoid umumnya mempunyai inang yang lebih spesifik, sehingga dalam keadaan tertentu parasitoid lebih efektif mengendalikan hama. Kelemahan dari parasitoid itu karena adanya parasitoid tertentu yang dapat terkena parasit lagi oleh parasitoid lain. Kejadian seperti diatas disebut hiperparasitisme dan parasitoid lain tersebut disebut parasit sekunder.  Bila parasit sekunder ini terkena parasit lagi disebut parasit tersier. Parasit sekunder dan parasit tersier disebut sebagai hyperparasit.
2)      Predator
Predator yaitu binatang atau serangga yang memangsa binatang atau serangga lain. Predator biasanya berukuran lebih besar dari parasit dan perkembangannya lebih lama inangnya. Predator tidak spesifik terhadap pemilihan mangsa. Oleh karena itu predator adalah serangga atau hewan lain yang memakan serangga hama secara langsung. Untuk perkembangan larva menjadi dewasa dibutuhkan banyak mangsa. Predator yang monophagous (mempunyai satu inang) menggunakan serangga hama sebagai makanan utamanya. Predator seperti ini biasanya efektif tetapi mempunyai kelemahan, yaitu apabila populasi hama yang rnenjadi hama mangsanya berkurang, biasanya predator tidak dapat bertahan hidup lama. Pada umumnya predator tidak bersifat monophagous, contoh: kumbang famili Coccinellidae, belalang sembah dan lain sebagainya. 
3)      Entomopatogen
Entomopatogen dapat menimbulkan penyakit, meliputi cendawan, bakteri, virus, nematoda atau hewan mikro lainnya yang dapat mempengaruhi kehidupan serangga hama. Entomopatogen sudah mulai dikembangkan sebagai pestisida alami untuk mengendalikan serangga hama. Sebagai contoh Bacillus thuringiensis sudah diformulasikan dengan berbagai merek dagang. Bakteri ini akan menginfeksi larva sehingga tidak mau makan dan akhirnya larva mati. Demikian pula dengan cendawan sudah dikembangkan untuk mengendalikan serangga hama, seperti Metarhizium anisopliae yang digunakan  untuk  mengendalikan  larva  Oryctes  rhinoceros.  Entomopatogen lain seperti virus Nuclear Po1yhidrosis Virus (NPV) yang mempunyai prospek cukup baik untuk mengendalikan larva Lepidoptera, seperti ulat grayak.
         Faktor Makanan
Faktor makanan sangat penting bagi kehidupan serangga hama. Keberadaan faktor makanan akan dipengaruhi oleh suhu, kelembaban, curah hujan dan tindakan manusia. Pada musim hujan, orang banyak menanam lahannya dengan berbagai tanaman. Apabila semua faktor lain sangat mendukung perkembangan serangga maka pertambahan populasi serangga akan sejalan dengan makin bertambahnya makanan. Keadaan sebaliknya akan menurunkan populasi serangga hama. Hubungan faktor makanan dengan populasi serangga itu disebut hubungan bertautan padat atau density independent. Oleh karena itu faktor makanan dapat digunakan untuk menekan populasi serangga hama, baik dalam bentuk tidak memahami lahan pertanian dengan tanaman yang merupakan makanan serangga hama, bisa juga menanami lahan pertanian dengan tanaman yang tidak disukai serangga hama tertentu atau dengan tanaman resistens. Misal makin luasnya tanaman kelapa akan meningkatkan, populasi Artona sp. Walaupun demikian Artona lebih menyukai daun tua dan bukan daun muda yang baru terbuka ataupun daun yang belum terbuka kurang disukai. Walang sangit hanya menghisap butir padi dalam keadaan matang susu. Jelaslah tersedianya kualitas makanan dalam jumlah yang memadai akan meningkatkan populasi hama dengan cepat.

2 komentar:

  1. intan.pachirishu mengatakan...:

    thx yaa buat artikel`a :)
    salam kenal

  1. Ari Nugroho mengatakan...:

    arigatou....tulisanyamembantu saya untuk mencintai serangga, termasuk membantu skripsi saya.
    ari

Poskan Komentar